JS NewsPlus - шаблон joomla Продвижение
id Bahasa Indonesia en English

Pengkajian Adaptasi Varietas Bawang Merah Pada Lahan Gambut di Kalimantan Barat

PENGKAJIAN ADAPTASI VARIETAS-VARIETAS BAWANG MERAH PADA LAHAN GAMBUT DI KALIMANTAN BARAT

Titiek Purbiati, Abdullah Umar dan Arry Supriyanto

ABSTRAK

Pengkajian bertujuan untuk mendapatkan varietas-varietas bawang merah yang adaptip di agroekosistem dataran rendah lahan gambut. Lokasi pengkajian di kabupaten Kuburaya Kalbar dan dilaksanakan pada bulan Mei tahun 2010. Rancangan percobaan yang digunakan adalah Acak kelompok, sebagai perlakuannya 6 macam varietas bawang merah yang diuji adaptasikan: 1) Bauji, 2) Super Philip, 3) Moujung, 4) Bali Karet, 5) Sumenep dan 6) Thailand. Ulangan 3 kali, setiap unit percobaan /ulangan menggunakan 2 petak dan setiap petak berukuran 1 x 14 m2 dengan rata-rata jumlah populasi per petak 240 tanaman. Pengamatan meliputi: daya tumbuh, tinggi tanaman, jumlah daun, jumlah anakan, komponen hasil (jumlah umbi/rumpun,diameter umbi, berat panen brangkasan + umbi basah/ha dan berat brangkasan + umbi kering/ha) dan hama penyakit. Hasil menunjukan: varietas bawang merah terdapat perbedaan yang nyata terhadap daya tumbuh, keragaan agronomis dan komponen hasil. Varietas Bauji dan Thailand daya tumbuhnya lebih baik dan lebih cepat dibandingkan varietas yang lain (98,87-98,88%). Varietas Moujung tinggi tanamannya lebih tinggi (20,22 cm), sedangkan varietas Super Philip, Bauji dan Thailand menghasilkan jumlah anakan dan jumlah daun lebih banyak serta ada perbedaan dengan varietas lain. Berat brangkasan + umbi basah untuk varietas Moujung, Bali Karet dan Sumenep hasilnya tinggi serta ada beda dengan varietas yang lain (41,73- 50, 27ton/ha), dan berat brangkasan + umbi kering pada varietas Bali Karet hasilnya paling tinggi dibandingkan varietas yang lain yaitu 16,37 ton/ha, varietas Sumenep 12,43 ton/ha, varietas Moujung 11,10 ton/ha, varietas Bauji,Super Philip dan Thailand hasilnya lebih rendah (6,5 – 8,13 ton/ha). Jumlah umbi per rumpun varietas Moujung dan Sumenep rata-rata sekitar 4,07-4,67 dan berbeda dengan varietas lain, diameter umbi paling besar adalah varietas Bali Karet. Varietas yang rentan terhadap serangan layu Fusarium adalah Moujung sedangkan yang rentan terhadap Alternaria adalah Bauji, Super Philip dan Thailand (tingkat serangan 25%-40%). Kata kunci: Bawang merah, adaptasi, varietas, lahan gambut, hasil.